Pensiunan Tak Menjadi Hambatan Berkarya bagi Seorang Muslim

Pensiunan Tak Menjadi Hambatan Berkarya bagi Seorang Muslim

Hadila.co.id Menjadi tua, memang tidak bisa dicegah. Penurunan kekuatan tubuh, fungsi organ, daya ingat, dan keterbatasan lain membuat perusahaan atau instansi menetapkan batasan usia bekerja yang kemudian disebut usia pensiun atau pensiunan. Batasan usia inilah yang kemudian men-general usia tersebut pada setiap orang sebagai saatnya menjadi pensiunan.

Kosakata pensiun terlanjur lekat di benak kita sebagai berhenti bekerja. Menjadi pensiunan dimaknai dengan bersantai, tidak lagi ada aktivitas berarti, tidak pula menjadi orang ‘penting’ di masyarakat, berhenti berkarya dan menikmati hasil kerja sebelumnya itulah pensiunan.

Bahagia dan Berjiwa Muda dengan Tetap Bekerja di Usia Pensiun

Sehingga yang tertinggal di usia pensiun, bukan spirit bekerjanya melainkan post power syndrome. Bukan membangun ‘karir kedua’, misalnya, melainkan muncul sikap-sikap emosional sebagai akibat ‘kehilangan’ penghormatan ataupun wewenang yang dimiliki sebelumnya. Tentu ini tidak tepat.

Pernah menonton film berjudul Taken? Film menarik tentang Bryan Mills, seorang pensiunan agen inteligen pemerintah yang pensiun demi bisa dekat dengan anaknya yang sudah remaja. Diceritakan disitu ketika Bryan menjadi pensiunan, bukan berarti jati dirinya sebagai seorang yang memiliki keahlian khusus kemudian hilang.

Bahkan akhirnya dia menggunakan keahlian khusus itu untuk menyelamatkan banyak orang, terutama anaknya. Salah satu kalimatnya yang menarik yaitu, “Aku pensiun, bukan mati”.

Jiwa Muda Menurut Islam, Tetap Berburu Pahala di Usia Senja

Terlepas dari inti cerita film diatas, ungkapan ‘pensiun bukan mati’ menggambarkan bahwa pensiun atau memasuki usia pensiun, bukan berarti berakhirnya karya. Pensiun itu, kalau boleh diungkapkan dengan cara yang lain, hanyalah ‘sekadar’ pensiun. Melewati tahapan usia tertentu, menuntaskan sebuah amanah menuju amanah berikutnya.

‘Pensiun, bukan mati’ menyiratkan bahwa produktivitas seharusnyalah hanya dibatasi oleh kematian, saat manusia telah tidak bisa berbuat apa-apa. Usia, difabilitas, bahkan sakit pun, bukan batasan manusia untuk tidak produktif.

Islam tidak pernah mengenal kata pensiun. Pensiun hanya ada dalam paradigma pegawai. Bagi yang berpikir bahwa bekerja adalah sekadar mendapatkan upah, sekadar keharusan, atau bahkan beban, maka pensiun adalah keniscayaan pahit dan bertumpuknya lelah.

Tak Perlu Takut Pasca Pensiun, dalam Islam Tak Ada Pensiun

Tapi bagi mereka yang bekerja untuk ‘tujuan penciptaannya’, untuk hidup melayani orang lain dan Pencipta-Nya, bukan sekadar mencari duit, tidak akan pernah mengenal pensiun.

Bagi orang semacam ini, memasuki usia pensiun, kehidupannya malah semakin sibuk. Karena ia paham tujuan hidup dan hukum sebab akibat. Bahwa setiap apa yang dilakukannya pasti ada pertanggungjawaban, termasuk dengan waktunya.

Begitupun bahwa semua kebaikan dalam aktivitas produktifnya pasti akan mendapatkan balasan yang sebanding, baik di dunia maupun dikehidupan selanjutnya.

Bisa kita jumpai orang-orang besar dalam sejarah Islam, tetap bekerja, beraktifitas hingga penghujung usia. Bahkan menghasilkan karya yang usia kemanfaatannya melebihi usianya.

Selalu Ada Allah dalam Hati agar Hati Tak Pernah Kosong

Kehidupan Rasulullah Saw, jelas menggambarkan hal ini. Pada usia 53 tahun Rasulullah harus melakukan perjalanan mulia, Hijrah ke Kota Madinah. Menempuh padang pasir kurang lebih 15 hari di tengah ancaman kematian, dimana kepala beliau dihargai 100 ekor unta. Pada usia 55 tahun Rasulullah Saw mendapatkan perintah baru yang memerlukan kekuatan fisik, otak dan tekad, yaitu jihad (perang).

Jika dirata-rata, beliau harus keluar untuk perang setiap 4 bulan sekali. Ada 28 kali peperangan dari tahun 2H–9H. Pada usia 60 tahun Rasulullah Saw masih harus menjalani perjalanan jauh untuk melanjutkan dakwah beliau, menjalani 3 peperangan; Fath Makkah, Hunain dan Thaif.

Hingga pada detik-detik terakhir beliau wafat, beliau masih produktif. Dari 14 hari beliau sakit kepala dan demam tinggi hingga beberapa kali pingsan, beliau masih mampu memimpin para sahabatnya salat berjamaah selama 11 hari.

Bachtiar
AUTHOR
PROFILE

Berita Lainnya

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *

Latest Posts

Top Authors

Most Commented

Featured Videos

WhatsApp chat