Tips Mengatasi Gangguan Emosi pada Remaja

Tips Mengatasi Gangguan Emosi pada Remaja

Asalamualaikum. Maaf Ustazah saya minta pencerahan agar anak saya mau sekolah lagi. Umurnya 14 tahun, masih kelas IV SD dan sudah 3 pekan tidak mau sekolah, jarang makan, jarang mandi, hanya di dalam kamar terus. Bagaimana mengatasinya? Saya merasa bersalah karena saya kerja. (Hamba Allah)

Jawaban oleh Budhy Lestari S Psi, Psikolog (Konsultan Tumbuh Kembang Anak)

Menurut para ahli perkembangan, masa  remaja merupakan masa  transisi  tumbuh  kembang manusia  dalam menjalani suatu  proses  pertumbuhan  yang  bertahap. Diawali dari manusia  dilahirkan, anak-anak, kemudian ke remaja hingga dewasa. Masa peralihan dari anak-anak ke dewasa pada umur 13-18  tahun . Pada masa  ini remaja mengalami masa puber dan secara umum akan merasakan adanya perubahan yang terjadi pada dirinya seperti perubahan fisik  dan mental, sikap,  perasaan  dan  emosi  tanpa disadari seperti rasa malu, gembira, sedih, takut, marah.  Hal-hal ini bagi sebagian remaja akan memicu terjadinya kegalauan dan gejolak emosi dalam jiwanya.

Pada setiap diri manusia pasti memiliki gejolak emosi. Menurut para ahli, emosi adalah luapan perasaan yang selalu berkembang dan kemudian surut kembali dalam waktu yang  cukup  singkat,  atau keadaan  reaksi  sisi psikologis serta fisiologis seseorang yang dapat disebutkan seperti gembira, sedih, haru, dan cinta, serta  keberanian  yang  sifatnya  subjektif.  Emosi merupakan  suatu  rasa  ungkapan  perasaan  yang  dialami  atau  perasaan  yang bergejolak  dan dapat dilihat dari  reaksi wajah dan  tubuh yang diperlihatkan.

Penyebab timbulnya emosi disebabkan oleh 2 faktor, yaitu :

Pertama, faktor  internal (dari dalam), penyebabnya beberapa hal :

  • Ada perasaan dibenci, diabaikan, disia-siakan, dan merasa tidak diterima di  lingkungan keluarga maupun di lingkungan sekitarnya.
  • Ada perasaan tidak mampu atau bodoh dalam menyelesaikan suatu permasalahan yang dialami (merasa tidak berdaya).
  • Ada perasaan tidak memiliki kenyamanan dalam keluarga (hubungan yang harmonis) seperti sering terjadi percekcokan dalam keluarga, bahkan mengarah pada broken home.
  • Ada perasaan dibedakan atau cemburu terhadap  saudara  karena  orang  tua  bersikap  tidak  adil, seperti selalu membanding-bandingkan anak, saudara atau dengan orang lain.

Kedua, faktor eksternal (dari luar), penyebabnya beberapa hal :

  • Pola asuh yang tidak tepat, terlalu otoriter atau permisif (bisa dibuka kembali materi tentang pola asuh)
  • Terpengaruh pergaulan / pertemanan di luar yang negatif.
  • Tidak dapat dukungan dari orang tua terhadap apa ide-ide dan keinginannya.
  • Perlakuan sekitar yang kurang proporsional

Berikutnya adalah, bagaimana cara mengatasi gangguan emosi pada remaja :

Eni Widiastuti
ADMINISTRATOR
PROFILE

Berita Lainnya

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *

Latest Posts

Top Authors

Most Commented

Featured Videos

WhatsApp chat