Sehat dengan Secangkir Herba Cengkih

Sehat dengan Secangkir Herba Cengkih

Hadila.co.id — Tanaman cengkih sangat kaya manfaat bagi kesehatan tubuh. Bagian dari tumbuhan ini yang sering digunakan dalam pengobatan adalah bunga, daun, dan batang. Cengkih mengandung fenilil, karyofilin, kaemferol, kaemfestrol, karbohidrat, asam oleanolik, stigmasterol, sitosferol dan minyak volatile. Masyarakat Indonesia telah menggunakan cengkih sebagai pengobatan secara turun temurun dan sering disajikan sebagai wedang herbal untuk meningkatkan kesehatan dan stamina.

Potret pemanfaatan cengkih serta ramuan pendukung lainnya dalam menu minuman herba tradisional masyarakat Yogyakarta yaitu Wedang Uwuh. Wedang herbal uwuh memiliki cita rasa yang nikmat dan menyehatkan. Warna merah cerah wedang uwuh terbentuk dari air seduhan secang. Bau harum muncul dari aroma kayu manis. Rasa hangat-pedas terbentuk dari jahe dan dedaunan rempah lainnya.

Khasiat wedang uwuh bagi kesehatan antara lain sebagai anti-oksidan, menyegarkan badan, menghilangan pegal dan capek-capek, melancarkan aliran darah, menyembuhkan dan mencegah masuk angin, menghangatkan badan, meningkatkan stamina dan kekebalan tubuh. Bagi pecandu rokok disarankan untuk mengganti kebiasaan merokok dengan menikmati khasiat wedang uwuh ini.

Bahan:

  • 9 butir cengkih/batang cengkih kering
  • 40 g serutan kayu secang kering
  • 3 lembar daun cengkih kering
  • 60 g gula batu
  • 3 lembar daun pala kering
  • 6 cm jahe, memarkan
  • 2 lembar daun kayu manis kering
  • air

Cara Membuat:

  1. Jahe dibakar sebentar, kemudian di memarkan.
  2. Tuangkan air 700 ml ke dalam panci tanah kemudian masukkan jahe, cengkih, daun cengkih, daun kayu manis, daun pala, serutan kayu secang, jahe, dan gula batu.
  3. Semua bahan tersebut direbus dengan api sedang hingga mendidih.
  4. Rebus semua bahan kurang lebih selama 20 menit.
  5. Angkat dan saring kemudin tuang ke dalam gelas saji.
  6. Apabila menginginkan bahan rempah yang masih tercampur utuh maka sebaiknya tidak disaring.
  7. Sajikan dalam keadaan hangat dapat ditambah dengan madu.

[Oleh: Ns. Budhi Purwanto, S.Kep.,M.Kes.CAHL – Praktisi Herbal & Keperawatan Komplementer. Sumber: Majalah Hadila Edisi April 2014]

Admin Hadila
ADMINISTRATOR
PROFILE

Posts Carousel

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *

Latest Posts

Top Authors

Most Commented

Featured Videos

WhatsApp chat