“Rumus Tiga” untuk Kebahagiaan Keluarga

“Rumus Tiga” untuk Kebahagiaan Keluarga

Pernikahan yang berhasil bukanlah bab menemukan pasangan yang ideal dan sempurna. Juga bukan tentang bagaimana bisa selalu rukun tanpa konflik di sepanjang kehidupan berumah tangga.

Pada kenyataannya, tidak ada manusia sempurna di zaman kita hidup sekarang ini. Semua orang memiliki kekurangan, kelemahan dan sisi negatif lainnya. Juga tidak pernah ada keluarga yang selalu rukun adem ayem tanpa konflik. Semua keluarga memiliki permasalahan dan pasti dijumpai konflik di dalamnya.

Oleh karena itu, saya mencoba menyederhanakan hal-hal rumit dalam kehidupan berumah tangga, meski pun kita tahu bahwa ada hal-hal yang memang tidak bisa disederhanakan begitu saja. Untuk mudah mengingatnya, saya mengajukan formula “Rumus Tiga”, agar kehidupan pernikahan kita bisa selalu bahagia.

Perhatikan Rumus Tiga berikut ini: PERTAMA, jika Anda melihat ada banyak kekurangan pada pasangan Anda, ingatlah TIGA hal berikut: Satu, Bahwa pada diri Anda pun ada banyak kekurangan, mungkin saja Anda tidak menyadarinya. Lalu bagaimana Anda selalu menyalahkan kekurangannya, sementara Anda juga memiliki sisi kekurangan?

Dua, jika Anda menikah dengan orang lain pun, Anda juga akan menemukan banyak kekurangan pada orang lain itu. Jangan mengira jika Anda menikah dengan orang lain maka Anda akan menemukan seseorang yang ideal dan sempurna.

Tiga, tidak ada manusia ideal dan sempurna yang hidup di zaman kita sekarang ini. Semua orang memiliki kekurangan dan kelemahan.

KEDUA, saat Anda mengalami konflik dengan pasangan, kemudian Anda merasa kecewa dengannya karena konflik tersebut, maka ingatlah TIGA hal berikut: Satu, bahwa sumber konflik pada pasangan suami istri itu selalu melibatkan andil kedua belah pihak. Anda juga punya andil dalam melahirkan konflik tersebut, bukan hanya pasangan Anda.

Dua, jika Anda menikah dengan orang lain pun, Anda juga akan menemukan konflik dengan orang lain itu. Jangan mengira bahwa Anda akan terbebas dari konflik ketika memutuskan menikah dengan orang lain.

Tiga, tidak ada interaksi antara dua orang atau lebih yang tidak melahirkan konflik. Karena konflik adalah konsekuensi logis dari suatu interaksi.

KETIGA, jika Anda ingin selalu menjaga dan memperbaiki hubungan dengan pasangan, maka ingatlah TIGA hal berikut: Satu, pernikahan yang berhasil adalah tentang bagaimana seorang lelaki biasa saja –yang tidak sempurna– mencintai seorang perempuan biasa saja –yang tidak sempurna, lalu keduanya bersedia berproses menuju kondisi yang lebih baik secara bersama. Kuncinya ada pada usaha atau proses menuju kondisi yang lebih baik secara bersama.

Dua, Semua konflik bisa diselesaikan dengan damai dan bahagia, sepanjang Anda berdua bersedia menyelesaikan dan mengakhirinya. Yang membuat konflik mudah diselesaikan, hanyalah sikap Anda berdua. Yang  membuat konflik susah diselesaikan, juga hanya sikap Anda berdua. Tidak seorang pun konselor yang bisa menyelesaikan konflik Anda berdua.

Tiga, tidak perlu ideal dan sempurna untuk bahagia. Kita bisa berbahagia di tengah berbagai kekurangan dan kelemahan yang kita miliki. Rasakan kehadiran cinta dan kebahagiaan dalam diri Anda berdua. Tanpa harus menunggu diri dan pasangan Anda menjadi ideal dan sempurna.

Taufik
AUTHOR
PROFILE

Berita Lainnya

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *

Latest Posts

Top Authors

Most Commented

Featured Videos

WhatsApp chat