Membangun Keluarga

Membangun Keluarga

Hadila.co.id – Membangun keluarga, bisa jadi sangat sederhana, tapi bisa juga sangat rumit. Lagi-lagi, lingkungan banyak memengaruhi. Dari kecil, saya sering didongengi proses pertemuan Umak dan Papa (dijodohkan), cita-cita SMP Umak, pengorbanan Umak untuk adik-adik dst. Menjadi saksi naik turunnya kekompakan Papa dan Umak. Segala onak dan duri. Tapi, tidak pernah melihat suara dua-duanya lebih keras dari biasa.

Dengan demikian, saya tidak terlalu tertarik punya pacar. Lovie dovie bukan pada kata-kata berbunga, tapi sosok lelaki yang menimbakan air untuk istrinya. Bukan pada janji, ‘Kita akan nikah insyaAllah. Saya akan berjuang meyakinkan Ibu saya, dst..’ lalu memaksakan proses tak jelas sekian bulan, berujung pelarian tak bertanggung jawab. True love adalah, ‘Saya akan datang pada Bapak minggu depan.’

Banyak gadis mensyaratkan kerja mapan, sarjana sebagai syarat calon suami karena yang dicari mereka adalah ‘terjaminnya’ masa depan. Tapi, Pemilik masa depan adalah Allah. Seseorang yang punya karier tinggi bisa jadi berhenti dari pekerjaan, kecelakaan, dst. Lagipula, membangun bersama jauh lebih nikmat.

Dekat di Mata Jauh di Hati

Banyak juga yang mencari calon suami romantis ala pemuda Korea yang pandai merawat penampilan. Maka, nampaknya, prioritas sang pemuda lebih pada yang di permukaan. Cemasnya, saat dikau sudah keriput dan lemah, pemuda yang sudah jadi lelaki mapan itu mencari yang muda dan cantik.

Lebih baik cari lelaki sederhana, menjaga diri, takut pada Rabbnya. InsyaAllah walau diawal akan banyak cekcok karena dia tak paham pentingnya ucapan selamat dan hadiah bunga, dia akan belajar. Lagipula, dirimu juga akan sadar, ternyata uang beli bunga lebih baik untuk beli susu anak.

Romantis itu ternyata bukan pada senyum menawan, tatapan dalam tapi pada teh manis hangat saat engkau baru pulang, sms pendek mengajak pulang bersama, atau telpon singkat menanyakan pusingmu hari ini apa sudah baikan. Romantis itu lebih pada berdetaknya dua jantung dengan cinta yang sama, Wadud. Apapun yang dilakukan, dasarnya adalah mencari ridhaNYA. Sekecil memasukkan pena ke dalam tas sebelum dia berangkat.

Kesadaran dan Dukungan, Kunci Bertumbuh Bersama Pasangan

Rumit atau sederhana ada dalam jiwa. Rumit karena harus cari yang sholeh, kerja mapan, menarik dan dari keluarga setara. Begitu juga untuk mencari lulusan jurusan kesehatan, cantik, putih, langsing, keibuan, pintar masak dst. Bisa juga dibuat sederhana, labuhkan seluruh harap hanya padaNYA. Totalitas pengharapan, pintakan seseorang yang akan membawa pada surga, juga bahagia di dunia.

Andai telah datang seseorang yang membuat hati khusyumu tenteram, maka melangkahlah dengan bertawakal padaNYA. Lalu awali dengan diskusi visi misi hingga jelas di titik mana engkau dan dia berdiri. Jadikan itu pondasi bangunan keluarga. Selamat menjalani.

(Sumber, Majalah Hadila edisi Mei 2014)

Berita Lainnya

Latest Posts

Top Authors

Most Commented

Featured Videos