Jatuh Bangun Menjadi Ibu

Jatuh Bangun Menjadi Ibu

Hadila.co.id — Belum ada juklak (petunjuk) lengkap menjadi ibu. Saat dua garis biru muncul, beban menjadi ibu dimulai. Namun, seringkali kita buta dengan segala pernik keibuan. Informasi yang kita dapat biasanya berupa “katanya” dan “katanya” yang kadang sulit diterapkan.

Saya pikir, hampir semua ibu muda mengalami kepanikan yang sangat saat bayi demam. Kebingungan saat bayi muntah habis minum air susu ibu (ASI). Putus asa saat tangisnya tak reda juga. Saya pikir, hampir semua ibu pernah berpikir, “andai jabatan ibu ini bisa ditanggalkan sementara, lelah ini sudah tak terkira.”

Perasaan-perasaan di atas wajar dimiliki. Saya pernah mengalami kelelahan akut karena bayi kedua tidak bisa sama sekali diletakkan, harus selalu dipangku. Bergantian dengan suami dan ibu saat itu, tetap diterpa lelah luar biasa.

Kalau sudah begitu, motto yang biasa saya dengar dari tim support ibu baru di Inggris (dokter keluarga, bidan, dan health visitor—konsultan kesehatan keluarga) ialah ‘selamat dulu satu hari ini, tomorrow is another day’. Sikap terbaik yang bisa kita miliki ialah, esok hari baru. Sekarang berusaha yang terbaik dulu. Sambil berdoa karena semua datangnya dari Allah. Andai sempat berbuat salah, maka jadikan rasa bersalah itu cambuk untuk berbuat lebih baik.

Ada dua kejadian yang tidak akan pernah saya lupa. Proses take off pesawat ke Inggris. Saat itu kali pertama saya mengurus anak sendiri, dalam perjalanan sejauh itu pula. Arik terus menangis sampai saya hilang akal dan hampir menangis. Seorang ibu yang baik mengambil Arik dari saya dan ajaib, bayi itu berhenti menangis. Saat tinggal landas, saya mendengar tangis dia lagi tetapi tidak bisa mengambilnya karena tanda seatbelt masih menyala. Sekian menit itu terasa amat panjang meninggalkannya di tangan asing.

Kejadian kedua, karena sampai saat ini saya masih menyesal, saya bahkan belum mampu membagi ceritanya.

Intinya, rasa bersalah pada anak jangan dipendam. Ucapkan. Sampaikan alasan kenapa peristiwa itu terjadi dan minta maaflah. Anak sungguh sangat pemaaf pada orangtuanya. Lalu ukirlah semakin banyak kenangan indah dengannya. Lalu, percayalah. Tiap hari akan selalu ada pelajaran untuk kita hingga juklak ibu itu makin lengkap dan tebal.

Redaksi
ADMINISTRATOR
PROFILE

Berita Lainnya

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *

Latest Posts

Top Authors

Most Commented

Featured Videos

WhatsApp chat