Kreatifnya Murid-Murid SDIT Nur Hidayah Solo Membuat Cergam tentang Penanaman Nilai-Nilai Pancasila

Kreatifnya Murid-Murid SDIT Nur Hidayah Solo Membuat Cergam tentang Penanaman Nilai-Nilai Pancasila

Hadila.co.id, Solo (26/08) – Ada beragam cara yang dapat dilakukan dalam menanamkan karakter nilai-nilai Pancasila kepada  para murid dalam kehidupan sehari-hari. Salah satunya dengan membuat cerita bergambar.

Cerita bergambar dapat menjadi salah satu ruang bagi murid untuk berekspresi kreatif menuangkan ide gagasannya tentang penerapan nilai-nilai Pancasila dalam keseharian. Baik tentang hubungan vertikal akhlak mulia dirinya dengan Al-Kholiq, Sang Pencipta alam semesta. Maupun tentang hubungan horizontal, akhlak mulia dirinya dengan makhluk-makhluk Allah di bumi. Manusia, hewan, tumbuhan, dan alam sekitar.

Itulah yang dilakukan para murid kelas V SD Islam Terpadu Nur Hidayah Surakarta, Jumat (26/08) pagi.

Guru Tematik Kelas V, Qomariyah S.Pd., menyampaikan bahwa cerita bergambar merupakan materi pembelajaran Tematik Mupel SBDP KD 3.1.

“Cerita bergambar atau yang lazim disebut cergam, adalah cerita yang dikemas dalam bentuk tulisan dengan ilustrasi sebagai visualisasi yang berperan penting dalam alur cerita. Ilustrasi adalah  gambar yang mendukung isi suatu bacaan atau teks,” paparnya.

Para murid terlihat sangat bersemangat dan ceria dalam membuat cergam. Mereka dibagi menjadi 5 kelompok. Tiap kelompok bermusyawarah untuk menuangkan gagasan mereka dalam bentuk cergam yang akan mereka buat. Cergam yang akan mereka buat harus mengandung unsur nilai-nilai sila Pancasila.

Salah satu murid Kelas V-D, Hana Haniyah, menyampaikan rasa senangnya dengan kegiatan hari ini.

“Saya sangat senang dapat membuat cergam. Yakni tentang sedekah spesial buat anak yatim. Ini terkait dengan penerapan nilai Pancasila sila ke-2, yakni kemanusiaan yang adil dan beradab. Selain dengan barang, sedekah juga dapat dilakukan dengan memberikan senyuman kepada orang lain lho,” ujarnya gembira.

Sememtara murid kelas V-D lainnya, Mahira Syafra Qotrunnada, menyampaikan pengalamannya membuat cergam tentang lomba dalam memperingati HUT ke-77 Republik Indonesia.

“Saya bersama kelompok saya membuat cergam lomba tentang kegiatan memperingati HUT ke-77 RI. Saya membuat cerita bergambar ini karena ada nilai sila ke-3 Pancasila, yaitu Persatuan Indonesia dan cinta Tanah Air,” ungkap Mahira dengan mata berbinar-binar seolah sangat menghayati apa yang ia gambar.

Hasil karya cergam murid-murid pun beragam. Ada yang membuat cergam suka menabung. Ada cergam tentang salat berjamaah. Ada yang membuat cergam tentang pemilihan ketua Panitia HUT ke-77 RI, dan lainnya. Semua sangat bagus dan mengandung karakter nila-nilai Pancasila.

Wakil Kepala Sekolah Bidang Humas SDIT Nur Hidayah Surakarta, Rahmat Hariyadi, menyampaikan bahwa belajar secara berkelompok dengan membuat produk berupa cerita bergambang tentang penerapan nilai-nilai Pancasila dalam kehidupan sehari-hari tentu dapat menumbuhkan dan menguatkan profil Pelajar Pancasila.

“Meskipun sekolah baru menerapkan kurikulum merdeka untuk kelas I dan kelas IV, tetapi kegiatan pembelajaran di kelas lainnya juga telah mengarahkan pada penguatan profil Pelajar Pancasila. Ini tentu penting, karena kita akan mewujudkan profil Pelajar Pancasila yang beriman, bertakwa, dan berakhlak mulia. Mandiri, kreatif, bernalar kritis. Mampu bergotong royong dan berkebhinekaan global,” ungkapnya. <Istimewa/Humas SDIT Nur Hidayah Surakarta>

Ibnu
ADMINISTRATOR
PROFILE

Berita Lainnya

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *

Latest Posts

Top Authors

Most Commented

Featured Videos