Manfaatkan Dunia Sebagai Ladang Ibadah Menuju Surga

Manfaatkan Dunia Sebagai Ladang Ibadah Menuju Surga

Menyaksikan atau mengingat kematian dianggap sebagai cara jitu bermuhasabah. Bagaimana menurut ustadz?

Betul, sangat efektif. Sebagai sarana atau metode muhasabah diri, dengan senantiasa meyakini bahwa semua pasti akan kembali pada Allah. Tiada yang kekal di dunia, segala kenikmatan hanyalah titipan belaka sehingga tak layak dibanggakan. Menyaksikan kematian mempertebal keyakinan yang bersumber pada pengetahuan atau gambaran tentang kematian, alam kubur, dan hari penghitungan amal.

Mengingat kematian sedikit banyak menimbulkan rasa takut. Apa bedanya takut tersebut dengan wahn. Dan bagaimana agar yang muncul itu bukan wahn?

Wahn adalah ketakutan pada kematian dikarenakan cinta dunia. Beda sebab dengan rasa takut yang ditimbulkan oleh mengingat kematian, yaitu takut karena amal yang dirasa masih sedikit. Wahn inilah yang menjangkiti manusia, takut meninggalkan kenikmatan dunia, hingga buta akan kerinduan akhirat.

Padahal Rasulullah Saw, telah memberi gambaran luar bisa mengenai perbandingan kenikmatan dunia dengan kenikmatan akhirat, yang dijanjikan Allah saat kita ‘pulang’. “Kenikmatan dunia hanyalah seperti kalian celupkan tangan kalian kedalam lautan maka air yang menetes dijemari adalah dunia dan kenikmatannya, sedangkan akhirat adalah lautan itu!”

Wahn yang merajai umat manusia ini mengakibatkan kemunduran. Mestinya dalam diri setiap manusia muncul rasa rindu bertemu dengan Allah dan masuk dalam surga-Nya, kemudian termotivasi untuk berusaha bahkan berkorban untuk dien-Nya, bukan malah takut pada kematian yang merupakan gerbang akhirat.

Menengok Rumah Masa Depan dan Pemutus Kenikmatan

Jika bermuhasabah dengan mengingat mati, baik. Maka bagaimana untuk bisa senantiasa hidup dengan spirit kematian tersebut?

Cukup senantiasa ingat dimanapun dan kapanpun bahwa kepastian ajal adalah nomer “cabut” bukan nomer “urut”, artinya siapa saja dan dimana saja bisa menemui ajalnya tanpa ia sadari.

Perbanyak ziarah kubur dan bayangkan selalu jika kita sedang dalam ketaatan betapa indahnya akhir kehidupan. Sedang jika ajal datang kita sedang bermaksiat betapa buruk akhir kehidupan. Dengan banyak mengingat mati maka kehidupan akan menjadi sarat prestatif. Masing-masing saling berlomba “rakus beramal saleh” karena terfahamkan betapa singkatnya alam dunia sedang kesempatan tak akan berulang.

Dalam konteks keluarga, bagaimana menerapkan hal tersebut (hidup dalam spirit kematian) bersama dengan seluruh anggota keluarga?

Sebagai orangtua (terlebih ayah selaku kepala rumah tangga), berkewajiban selalu mengingatkan seluruh anggota keluarga tentang hari ‘berpulang’ bahwa kelak semua pasti kembali pada Allah. Yang kemudian membingkai pesan, untuk selalu dahulukan Allah dalam semua aktivitas keluarga. Dengan atmosfer keluarga yang demikian tentu suasana beramal saleh akan tumbuh subur. Rasa cinta mawaddah warahmah akan menaungi insya Allah.

(Sumber Majalah Hadila Edisi Juni 2014)

Bachtiar
AUTHOR
PROFILE

Berita Lainnya

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *

Latest Posts

Top Authors

Most Commented

Featured Videos

WhatsApp chat