fbpx

Ibu Tangguh, Pencetak Template Terbaik Bagi Anak

Ibu Tangguh, Pencetak Template Terbaik Bagi Anak

Hadila.co.id — Surga ada di telapak kaki ibu. Begitu tinggi Allah menempatkan kedudukan seorang ibu. Ada rahasia apakah di balik itu? Berikut wawancara Hadila dengan dr. Ika Endah Lestari, yang mengupas mengenai Jatuh Bangun Menjadi Ibu, dengan memandang sisi psikis wanita dalam kajian woman psikiatri.

Bicara mengenai ‘jadi ibu’, tak lepas dari momen awal seorang wanita menjadi ibu ‘baru’. Beberapa di antaranya kaget, kewalahan bahkan stres. Bagaimana menurut dr. Ika?

Setiap hari, pada dasarnya manusia memasuki dunia baru. Begitu pun wanita yang secara fisik dan psikis sangat unik. Keunikan lain, wanita memiliki jauh lebih banyak stressor (penyebab stres) dalam tiap tahap kehidupannya ketimbang pria. Tingkatan yang mulai berat adalah saat setelah menikah. Lalu ke tahap-tahap selanjutnya; memiliki anak, mendidik anak, dan seterusnya.

Permasalahan dalam kasus stres ibu ‘baru’, adalah pada accepted (penerimaan) atau denial (penolakan) dirinya pada masalah yang muncul sebagai stressor, dalam hal ini adalah keberadaan anak dengan segala konsekuensi dan kondisi yang mengikutinya. Kedua sikap tersebut dipengaruhi oleh template (cetakan) diri yang dimilikinya. Bagaimana template memosisikan diri ‘menjawab’ rasa sakit, efek hormonal pascakelahiran, kelelahan yang teramat sangat, dan lain-lain akan memengaruhi sikapnya.

Sebenarnya bagaimana kurang lebih psikis seorang ibu ‘baru’?

menjadi ibu tangguh

‘Dzat’ wanita terdiri dari kesatuan biologis, psikologis, sosiologis, dan religius (bio psiko sosio religius). Kesatuan tersebut membentuk template. Seorang dengan template pencemas, akan cenderung cemas setiap ada stressor. Seperti dalam kasus di atas, ibu ‘baru’ yang stres hingga mungkin mengalami sindrom pascakelahiran cenderung memiliki template; entah itu pencemas, reaksioner, dan sebagainya. Sedangkan yang tidak, bisa jadi karena dia memiliki template lebih anankastik (urut, tertata, terkendali).

Potensi bio dan sebagian psiko lebih bersifat bawaan (karunia Allah), sedang sebagian psiko dan sosio religius adalah potensi ‘bentukan’ dari lingkungan dan nilai-nilai spiritual. Semua tidak serta merta; bukan banyak baca buku, kemudian siap menjadi ibu. Melainkan sangat dipengaruhi oleh lingkungan, pola asuh keluarga sedari kecil, dan pengalaman sepanjang hidup. Minuchin, dalam kajian family therapy menyebutkan bahwa keluarga (orangtua) memiliki support terbesar dalam membentuk diri seseorang, membentuk kehidupan.

Menurut Sigmund Freud, manusia (dalam hal ini ibu) digambarkan sebagai gunung es. Terdiri dari sesuatu yang ditampakkan disebut ego dan yang tak ditampakkan (unconcious, alam bawah sadar). Ibu ‘baru’ cenderung menampakkan ego sebagaimana layaknya ibu ideal. Dia akan mencoba ‘menekan’ alam bawah sadar dengan 2 cara; represi dan supresi. Anggap saja ada 2 ibu ‘baru’ menghadapi kondisi yang sama; kelelahan. Ibu me-represi sehingga muncul perilaku bisa melaksanakan semua aktivitas meski terkantuk-kantuk. Sedang yang satu men-supresi sehingga alam bawah sadar gagal ditekan memunculkan perilaku menangis, marah-marah, tidak mau menyentuh bayi, hingga bisa juga berupa sakit kepala.

Ibu pertama memiliki template yang lebih baik sehingga dia me-represi kemudian accepted. Bahkan bisa memasukkan konsep anak sebagai sumber kebahagiaan pada alam bawah sadarnya, membentuk motivasi internal. Bentuknya misalnya, seorang ibu yang sebelum menikah atau punya anak cenderung mudah sakit, saat memiliki anak justru menjadi tidak pernah sakit meski sangat kelelahan. Templatenya seolah berkata, ‘aku tidak boleh sakit demi anakku’. Sedang ibu kedua, pada dasarnya cukup berusaha me-represi namun gagal. Menjadi supresi karena templatenya tidak lebih baik dari ibu pertama.

Redaksi
ADMINISTRATOR
PROFILE

Berita Lainnya

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *

Latest Posts

Top Authors

Most Commented

Featured Videos

WhatsApp chat