fbpx

Generalis atau Spesialis?

Generalis atau Spesialis?

Hadila.co.id—Generalis atau Spesialis? Banyak yang bingung dan bertanya-tanya, “Sebaiknya saya menjadi generalis atau spesialis?”

Hidup hanya sebentar dan untuk menjadi ahli kita harus melakukan deliberate practice selama 10 ribu jam. Berdasarkan fakta ini, maka saran saya jadilah spesialis.

Ada sebagian orang yang “ngeyel” kepada saya. Katanya, “Saya diberi banyak talenta oleh Allah, maka saya ingin jadi generalis saja. Semua kelebihan harus dioptimalkan. Toh saya sudah menjalani sejak lama dan asyik-asyik saja.” Biasanya saya menanggapinya dengan pertanyaan sederhana, “Kalau saya ketik nama Anda di google, kira-kira penjelasan yang muncul apa, ya?”

Saya lanjut bertanya, “Mana diantara keahlian yang Anda kuasai yang harganya paling mahal? Bandingkan dengan orang yang punya keahlian di bidang itu, siapa yang lebih mahal, Anda atau orang yang ahli?” Faktanya, apabila diakumulasi selama satu tahun, penghasilan orang yang ahli jauh lebih besar dibandingkan orang yang “merasa” banyak keahlian.

Waktu terus berjalan, segera temukan apa kekuatan Anda dan apa passion Anda. Perpaduan antara kekuatan, passion dan latihan akan menghasilkan keahlian yang berharga mahal.

Orang-orang yang sadar bahwa hidup ini singkat, hidup ini perlu memberikan arti, hidup ini perlu meninggalkan jejak maka ia akan bersungguh-sungguh menemukan kekuatan dan passion-nya untuk kemudian diasah terus menerus. Serakah ingin menjadi ahli di berbagai bidang justru akan membuat Anda tak ahli apapun.

Terkadang ada yang merasa “aku bisa ini, aku bisa itu”, ketahuilah bisa dengan ahli itu berbeda. Ahli itu pengakukan orang lain dan orang lain bersedia membayar mahal memanfaatkan keahlian Anda. Jadi, ahli bukan pengakuan diri sendiri apalagi hanya sekadar bisa.

Admin Hadila
ADMINISTRATOR
PROFILE

Berita Lainnya

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *

Latest Posts

Top Authors

Most Commented

Featured Videos

WhatsApp chat